Cerita Sex The PE Teacher – Part 20

Cerita Sex The PE Teacher – Part 20by adminon.Cerita Sex The PE Teacher – Part 20The PE Teacher – Part 20 CHAPTER 12 The MILF BBM dari Teh Indri sudah berkali kali masuk ke hapeku.. Kulirik jam tanganku.. sudah hampir jam 11! **** Setelah kuparkir motorku, kubuka lagi hape lalu kukabari Teh Indri kalo aku sudah di depan salah satu KTV terkenal itu.. “Masuk aja Ki.. tanya ama pegawainya VIP […]

multixnxx-Please use the rear access! -7 multixnxx-Please use the rear access! -8 multixnxx-Please use the rear access! -9The PE Teacher – Part 20

CHAPTER 12

The MILF

BBM dari Teh Indri sudah berkali kali masuk ke hapeku..
Kulirik jam tanganku.. sudah hampir jam 11!

****

Setelah kuparkir motorku, kubuka lagi hape lalu kukabari Teh Indri kalo aku sudah di depan salah satu KTV terkenal itu..

“Masuk aja Ki.. tanya ama pegawainya VIP room nomer 3 sebelah mana.. aku udah didalem..”

Tiba tiba aku merasa bulu bulu ditengkuk berdiri tanpa sebab..
Pertanda apa nih..

Jangan jangan Teh Indri udah didalem sambil nyembunyiin gergaji tumpul buat ngegorok aku!

Cepat cepat kusingkirkan pikiran horror itu dari kepalaku!
Kupercepat langkahku mencari VIP room nomer 3..

Suasana VIP room yang remang remang menyambutku..
Kukerjap kerjapkan mataku beradaptasi dengan penerangan minim di ruangan ini..

Sosok Teh Indri sedang berdiri membelakangiku..
Salah satu tangannya bertumpu di meja yang sudah dipenuhi cemilan dan beberapa merk minuman ringan..
Kaki kirinya tertekuk sedikit sedangkan kaki kanannya lurus.
Posenya yang menungging itu membuat pantat bulat itu semakin teracung menantang untuk diremas..

“Teh.. aku dah dateng ni.. kita harus bicara sekarang..”

Teh Indri tidak memperdulikan perkataanku dan tetap asyik memilih milih lagu..
Aku melangkah melewatinya, wangi parfumnya seketika langsung menyergapku!

“Teh?? Udah milih lagunya?”

Pertanyaanku dibalas dengan lirikan dari Ibu dua anak ini..
Hadeeeeh… kaya dipaku ke tempatku duduk kalo sudah dapet lirikan dari Hot Mama satu ini..
Kembali aku menunduk menatap lurus ke meja..

‘Beneran mau dimutilasi keknya ni guaaaaaah!
Heeeellllppp meeee!”

Suara hatiku menyerukan peringatan agar secepatnya angkat kaki dari room ini!
Tapi ga bisa! Sosok didepanku ini terlalu seksi buat dilewatkan!

Dia menghampiriku..
Duduk disebelahku sambil melipat kakinya..
High heels dikakinya terayun ayun mengikuti irama goyangan betisnya..

“Teh.. ko diem aja si.. ngomong atuh.. ngomong apa kek, gitu..”

Tangannya tiba tiba menyentuh pahaku..
Mulutnya berbicara dekat sekali dengan bibirku
Nafasnya membelai lembut pipiku..

“Kemana perginya Riki yang satu lagi?
Yang sempet perkosa aku di mobil?
Kemana perginya orang itu?
Bukan yang ini yang aku pengen temuin..”

Aku tidak sanggup mengucapkan apapun..

“Waktu di RumahSakit.. Teteh janji yah mo ngasih kamu kado..
Hmmm.. Riki mau kado apa dari Teteh?”

Pikiranku seperti di reset ulang secara paksa dan dimasukkan satu kata kunci saja : “Indri”

“a…aaku mau teteh..”

Bibirnya yang berwarna pink pucat itu bergerak mendekat ke bibirku..
Lidahnya menyenggol ringan bibir bawahku..
Kucoba mencondongkan badanku, ingin memagut bibirnya yang tebal itu!
Tapi Teh Indri malah beringsut menjauh..

“Yang jelas dong ngomongnyaaaahh.. kamu mau Teteh, apanya?
Atau kamu mau Teteh ngapain.. hmmm?”

Aku mulai gemas dengan permainan tarik ulur ini!

‘Iyaa Ndan! Ane juga mulei kesel ma ni harim!
Ijin buat eksekusi di tempat Ndan!”

Jenderal Otong sudah ga sabaran rupanya..
Kutahan pinggang Teh Indri yang semakin beringsut menjauhiku..
Kutatap matanya dalam dalam..

“Semuanya Teh..”

Teh Indri tersenyum geli mendengar jawabanku..
Tanganku yang memegang pinggangnya ditepiskan..

Papan layar sentuh didepan kami dipencetnya beberapa kali lalu layar LED di depanku berpendar..
Menampilkan salah satu lagu Shakira yang berkolaborasi dengan Rihanna, “Can’t Remember to Forget You”

Bersamaan dengan berjalannya lagu, Teh Indri berdiri..
Dia berjalan pelan ke depan layar tivi dan membelakangiku..
Tangannya bertumpu pada layar tv super besar itu lalu menatapku dari balik punggungnya..
Pantatnya yang bulat itu meliak liuk mengikuti irama latin dari lagu Shakira..

FUCK…

Penis di balik celanaku sudah semakin keras!
Saking kerasnya sampai terasa ngilu..

Kancing blazer hitam itu satu persatu terbuka..
Teh Indri melempar blazernya ke arahku..
Kutangkap dan reflek kuhirup wangi parfum bercampur keringat mama muda yang sedang memberiku private show sekarang!

“Daammmnnn.. Teh.. you are so hot..”

Teh Indri berjalan mendekatiku..
Setiap liukan pinggulnya disambut anggukan marah dari si otong!
Dia berhenti tepat didepanku..
Jarak wajahku dengan tubuh dihadapanku tidak lebih dari 30 centi..
Tapi entah kenapa aku hanya bisa terdiam..
Menanti apa selanjutnya yang akan dihidangkan oleh Teh Indri..
Tangan lentiknya yang lincah itu bergerak ke samping pinggulnya..

“Sreeeet!”

Terdengar suara restleting yang lucunya bisa mengalahkan vokal seksi mbak Shakira!
Dia memutar tubuhnya dan kali ini pantat bulat itu tersaji tepat di depan wajahku!

‘Fuuckk.. aww fuucckk..’

Kedua jempolnya dikaitkan di kiri kanan celana hitam itu..
Pelaaaan sekali diturunkan..
seakan sedang sengaja menyiksa Jendral Otong yang sekarang sudah disandera Teh Indri!

Celananya semakin turun.. kunantikan celana dalam jenis apa yang akan muncul..
Tapi tidak ada.. tidak ada sama sekali!

Badannya agak menunduk..
Pantat bulat itu semakin dekat dengan wajahku.
Aku bahkan bisa menghirup aroma khas vagina yang semakin membuat kepalaku terasa ringan..

Pussy itu mengintip nakal di keremangan VIP room ini..

“PLAAAKK!”

“AAAKKKHH! sakit Ki.. ko kamu spank si..
Emang Teteh salah apa..
Nanti kalo suami Teteh liat bekasnya gimana cobaa..”

Mendengar kata ‘SUAMI’ disebutkan membuat darahku mendidih!

“Plaakk! Plaaak!”

Kutampar lagi pantat bulat yang sekarang sudah memerah membentuk cap tanganku..

“Kupegang pinggangnya lalu kutarik ke arah wajahku,
Dengan rakus kujilat celah diantara belahan pantat itu..

“Sssssshhhhsssttt! Uuuuuuffff.. enak banget Ki.. hhheeemmmpphh.. aaaakkhh!”

Desahan liar Teh Indri semakin membuatku semangat..
Kubuka celanaku lalu kukocok sebentar penisku yang sudah sangat ngilu..
Posisi kami bertukar..
Teh Indri sekarang bertumpu dengan kedua tangannya di sandaran sofa.. kedua lututnya sudah terbuka lebar..

“Fuuuck! Lo bener bener nyari masalah ya Ndri ma gw.. bakal bener bener gw siksa sekarang lo..”

Kuarahkan penisku di bibir pussynya yang sudah basah itu..
Kuoleskan kepala penisku beberapa kali yang hanya membuat pinggul Ibu muda itu menggelinjang mencari cari batang yang didambakannnya!

“Cepetan ki! Jangan ngegodain Teteh dong! Tega banget sih!”

Pinggulnya bergerak mendekati dan mencari batang penisku..

“Bilang dong yang bener.. Teteh mau apa?”

Dia menatapku sebal dari balik punggungnya..
Wajah ayu dikombinasikan dengan rambut yang sudah berantakan itu semakin membuatku bernafsu..

“Masukin KONTOL lo ke MEMEK gw.. sekarang!”

Teh Indri yang kesehariannya selalu terlihat anggun
Juga tutur katanya yang selalu halus didengar
berubah menjadi wanita binal dan kasar yang hampir hampir tidak kukenali!

“As you wish!”

Kuhujamkan penisku yang sudah sekeras kayu jati itu!

“Aaaaaaaaakkkhhh! Kiiii.. bangsat emang lo.. paling bisa bikin gw eeennaa…aaaakkkhhhh!”

Badannya terguncang tak karuan menerima terjangan dariku,
Rambutnya yang panjang itu kukumpulkan di genggamanku..
Setiap hujaman kubarengi dengan tarikan di rambutnya!

“Heeerrgghh! Uugghh! Bodi lo emang top banget Ndri!
Fuck! Ga rela gw ngelepas lo! Uuuff! Uuuff! Buka mulut lo!”

“Plook! Plookkk! Suara tubuh kami yang beradu seperti musik latar untuk lagu yang sedang diputar di layar di belakang kami..

Matanya setengah terpejam tapi masih bisa mendengar perintahku di tengah bunyi desahan dan suara paha dan pantatnya yang memenuhi ruangan VIP itu..

Bibirnya yang berwarna pink itu terbuka lebar..
Lidahnya menjulur keluar..
Kumasukkan jari telunjukku menyusul penisku ke dalam liang hangat yang sudah becek itu..

Setelah kurasa cukup..
Kukeluarkan jariku lalu kuoleskan ke lidahnya yang terjulur itu..

“Isep..”

Dengan patuh dihisapnya jari telunjukku sampai pipinya kempot..
Daaamnn ni cewe bener bener BINAL ternyata!

Kupegang kedua pundaknya lalu makin kutambah kecepatan hujaman penisku!
Kutarik batang penisku sampai ujung kepalanya lalu kuhujamkan sekuat tenaga!
Berkali kali kuulangi gerakan yang sama..
Teh Indri melolong manja.. badannya sedikit kejang bergetar dj genggamanku..
sepertinya dia sudah orgasme..

Kembali kutarik penisku sampai di ujung bibir pussy itu..
Entah karena aku sudah tidak kontrol atau gimana..
Aku merasa lubang pussy Teh Indri terasa lebih rapat dari sebelumnya.. lebih peret!

“Aaaaaaarrrggghhhh!”

Teh Indri menatapku terbelalak..
Aku yang bingung jadi menghentikan gerakanku..
Pandanganku beralih dari wajahnya ke arah penisku yang sedang beraksi..

“………”

Ternyata lobang anusnya yang yang kuhajar..
Kami sama sama terdiam mematung..

“Teh.. a.. aku.. ga.. ber..”

“PLAAAK!”

Pipiku panas seketika menerima tamparan tak terduga itu!

“Shiiit! You fucked my ass Ki! fuuckk! Brengsek lo Ki!”

Mulutnya meracau mengucapkan sumpah serapah..
Tapi yang paling membuatku kaget adalah gerakan memutar pantatnya!
yang seperti berusaha beradaptasi dengan pengalaman baru ini..

Tanpa ragu ragu kugerakkan lagi pinggulku menjelajahi kenikmatan yang sama sama baru kami ketahui saat itu juga!

“Oooooouuughhh! Teeeehhhh… peret banget Teeeh gilaaa uuufff!”

Teh Indri sudah tidak bisa membalas ucapanku..
Yang kudengar hanya suara mengembik dan desahan serta racauan dari Ibu dua anak itu!

“Uugghh! Uugghh ! Kii! iissshh! Heeengghh!”

Kepalanya dan pundaknya terjatuh lemas di sofa..
Kini hanya pantat bulat favoritku ini yang masih teracung tegak menerima hujaman hujamanku!

Satu kaki kuangkat ke sofa
Kuinjak pelan wajah ayu Teh Indri..

“Isep jempol kaki gw Teh!”

Tangannya memegang lemah pergelangan kakiku..
Bibirnya terbuka..
Jempol kakiku benar benar dihisapnya!

“Uuughhh! Teeh! Aku mau keluar iniihh! Uuuaaaaggghhh!”

Lobang anus itu kubanjiri dengan semprotan berkali kali dari si otong!
Badanku jatuh lemas menindih tubuh sintal itu diatas sofa..

Kami sama sama mengatur nafas kami yang masih ngos ngosan…
Kuciumi perlahan punggung dan tengkuknya..

“Jadi.. nasib Teteh bakal kaya gimana Ki sekarang..”

Aku tidak segera menjawab..
Ciumanku berpindah ke daun telinganya..

“Ssshhhh! uuuufff.. Ki.. Teteh seriusan nih! Dijawab dulu dong..”

Suara yang biasanya tenang dan terkendali itu berubah manja dan menggoda..

“Hmmm.. aku masih belom bisa berpikir sekarang Teh.. hari senen deh ya.. aku bakal dateng ke kantor Teteh.. mungkin pas lunch.. sekalian mau ketemu Nita.. kay?”

Wajah ayunya itu cemberut..
Tapi langsung tersenyum sambil membelai lembut pipiku..

“Kamu ini emang jahat banget deh.. hihihi!”

Si Otong masih tertanam di lobang anus Teh Indri yang super sempit itu..
Tanganku yang memeluknya dari belakang digenggam erat oleh Teh Indri..

“Jangan pernah tinggalin aku ya Ki.. please?
Aku ga masalah ko kalo kamu emang mau nikah sama Nita..
Aku ikhlas..
Tapi aku bisa gila kalo kamu tinggalin aku.. yah?
Terserah deh kamu mau anggap aku apa.. please?
Mau kan Ki??”

“…….”

Mampus dah gw…

End of

The MILF

Author: 

Related Posts